Kawasan Bebas di Perbatasan RI dan PNG

Oleh: Jhon Nr.Gobai

Pengantar
Tahun 2019 saya pernah ke Sota Kabupaten Merauke, “Setelah saya ke Sota, saya minta Pemerintah menetapkan kawasan Sota ini harus menjadi kawasan bebas untuk berdagang, sekolah, budaya, ibadah dan sejenisnya bagi penduduk di perbatasan ini baik yang ada di Indonesia maupun PNG jika dilihat secara baik dengan suku Marind, menurut saya, secara budaya mereka saudara. Sehingga keharmonisan mereka jangan dipisahkan karena negara. “Tapi harus diatur ada kawasan bebas,” “Di mana mereka akan selalu bertemu tanpa pengawalan dan persyaratan yang bertele-tele,” https://wagadei.com/2019/07/17/kawasan-sota-harus-bebas-berinteraksi-sosial/ Hal ini tentu diharapkan dibuat juga di kabupaten lainnya yang berbatasan dengan PNG yang secara budaya masyarakatnya mempunyai hubungan kekerabatan seperti Keerom, Pegunungan Bintang, Boven Digul dan Merauke.

BEBERAPA KAWASAN BEBAS DI PERBATASAN RI DAN PNG
Beberapa daerah di Papua berbatasan dengan Negara Papua New Guinea, seperti Keerom, Pegunungan Bintang, Boven Digul dan Merauke. Dari pembicaraan dengan beberapa kawan yang berasal dari Keerom, Pegunungan Bintang, Boven Digul dan Merauke saya sering mendengar bahwa mereka bahwa mereka mempunyai hubungan kekerabatan dengan mereka di Papua New Guinea. Dari keterangan masyarakat PNG yang berada di Perbatasan yang saya jumpai di Sota mereka kadang sulit mendapatkan pelayanan dari Pemerintahnya,misalnya SMK Negeri 1 Sota menjadi tumpuan warga PNG yang berada di wilayah perbatasan RI-PNG untuk mengenyam pendidikan, sehingga setiap tahun minat warga PNG bersekolah terus meningkat tentu hal ini juga diperlukan untuk bidang ekonomi untuk peningkatan pendapatan keluarga dan kesehatan, terkaiat dengan pelayanan kesehatan dasar masyarakat di daerah perbatasan.
Pemerintah Pusat perlu membangun dan menetapkan kawasan bebas disana ada Sekolah dari SD sampai Perguruan Tinggi, Rumah Sakit, Gereja, Pasar, Money Changer, Penginapan, POS TNI/POLRI agar masyarakat ini bebas bertemu dan saudara saudara dari PNG yang berasal dari dapat mengenyam pendidikan, mendapat pelayanan kesehatan dan menjual hasil kebun mereka serta hasil produksi mereka di areal ini, akan baik juga ada festival festival budaya di gelar di kawasan ini tiap tahun sebagai ajang pertemuan budaya antar dua Negara.
Saya sungguh senang mendengar rencana Bupati Pegunungan Bintang, Spey Yan Bidana yang ingin membangun Perguruan Tinggi di Pegunungan Bintang diharapkan akan mengakomodir anak sekolah dari daerah perbatasan di PNG yang juga adalah saudara dari Suku Ketengban di Pegunungan Bintang, akan baik juga jika dibangun juga Sekolah dari SD sampai Perguruan Tinggi, Rumah Sakit, Gereja, Pasar, Money Changer, Penginapan, agar masyarakat ini bebas bertemu dan saudara saudara dari PNG.
Hal ini juga perlu dibuat di beberapa titik di Kabupaten Boven Digul, Kabupaten Keerom dan Kabupaten Merauke karena mereka ini mempunyai hubungan kekerabatan yang harus dipertahankan karena tidak boleh dipisahkan karena perbedaan Negara.

PENUTUP
Pemerintah pusat (Pempus) sesuai kewenanganya harus menetapkan kawasan perbatasan sebagai Kawasan Khusus tentu haruslah dimasukan dalam RTRW Kabupaten dan diusulkan oleh Para Bupati dan Dengan APBN Pemerintah Pusat membangun di beberapa titik di Kabupaten Boven Digul, Kabupaten Pegunungan Bintang, Kabupaten Keerom dan Kabupaten Merauke di Distrik-Distrik yang berbatasan langsung dengan PNG, sebuah Kawasan Khusus Perbatasan dalam pengelolaannya agar memberikan kewenangan kepada Pemprov Papua melalui Badan Perbatasan Provinsi dan Dinas Perbatasan Kabupaten yang disebutkan diatas untuk mengatur kawasan ini.

situs
suarameepago

suaramee

Print Friendly, PDF & Email

admin

Berjuang dan berkarya untuk Tanah dan manusia Papua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lapago

Berita Polhukam

Panglima TPNPB Pimpin Upacara Peringatan HUT Embrio West Papua Ke-60 Tahun

Jayapura, Suara Mee – Dalam rangka memperingati HUT ke-60 lahirnya embrio bangsa West Papua, panglima tertinggi TPNPB Sorong-Samarai, Gen. Demianus Magay Yogi Rimba Ribut memimpin upacara serentak yang berlangsung di Dokoge, Paniai, Rabu, (1/12/202). Pada perayaan embrio bangsa Papua Barat ini, Yogi mengatakan, “setiap perwakilan dari masing-masing Komando Daerah Pertahanan (Kodap) di West Papua dan […]

Print Friendly, PDF & Email
Read More
Berita Polhukam

IPPMMAPI Memperingati 60 Tahun Kemerdekaan Papua Barat

Jayapura, Suara Mee – Ikatan Pemuda Pelajar Mahasiswa Masyarakat Piyayita (IPPMMAPI) Jayapura, Memperingati Kemerdekaan Papua Barat ke 60 Tahun, 1 Desember 2021 di Sekretariat Kota Raja dalam, Rabu, (01/12/2021) Mewakili Badan Pengurus IPPMMAPI Agustinus Yumai mengatakan, “kami mahasiswa Piyaiyita merayakan Embrio West Papua. Dan, Hari ini menjadi hari spesial bagi bangsa West Papua,” katanya. Sejak […]

Print Friendly, PDF & Email
Read More
Berita Polhukam Tanah Papua

Bintang Kejora Berkibar Di GOR Cenderawasih,6 Orang Masa Aksinya Di Tahan

Jayapura, Suara Mee – Dalam rangka memperingati hari kemerdekaan bangsa Papua yang ke-60 tahun, enam Orang asli Papua yang tergabung antara Mahasiswa dan pemuda Papua menggelar aksi Long March. Aksi tersebut berlangsung di GOR Cenderawasih Jayapura Kota dan di lanjutkan di Polda Papua, Rabu, (01/12/2021) Hal ini di sampaikan oleh Chris Dogopia kepada wartawan @Suara […]

Print Friendly, PDF & Email
Read More